Ramadhika Tetuko Putro

SPG dan SPB: Perbedaan, Tugas, dan Tanggung Jawabnya

Ramadhika Tetuko Putro
perbedaan-spg-dan-spb-serta-job-descriptionnya

Subscribe to our
newsletter!

Lorem ipsum dolor sit amet,
consectetur lorem.

Sampingan — Saat bepergian ke pusat perbelanjaan atau pameran, tak jarang kita melihat seseorang yang menawarkan produk yang biasa dikenal dengan SPG. SPG adalah kepanjangan dari Sales Promotion Girl yang dipekerjakan oleh suatu perusahaan tertentu.

Tak hanya SPG, ternyata juga ada SPB yang merupakan kepanjangan dari Sales Promotion Boy. Keduanya memiliki tugas dan tanggung jawabnya masing-masing. Seorang SPG atau SPB yang berada di suatu pameran atau toko tidak hanya menawarkan produk dan peramai suasana, berikut penjelasan lebih lengkap mengenai SPG dan SPB.

Apa Itu SPG dan SPB?

Seperti yang sudah dijelaskan di atas, SPG dan SPB adalah suatu profesi yang bertujuan untuk memasarkan produk atau layanan yang dimiliki oleh suatu perusahaan sehingga mereka termasuk salah satu elemen pendukung dalam hal memasarkan produk.

Untuk menjadi SPG dan SPB tentunya diperlukan kesabaran yang besar mengingat berhadapan langsung dengan calon konsumen dalam menawarkan produk.  Perbedaan SPG dan SPB hanya terletak pada jenis kelamin pekerjanya saja, untuk pekerjaan dan tanggung jawab tentunya sama besarnya. 

Baca juga: 10 Jenis Kerja Part Time dan Cara Mendapatkannya

Tugas & Tanggung Jawab SPG dan SPB

Apa saja tugas dan tanggung jawab SPG (sales promotion girl) dan SPB (sales promotion boy)? Biasanya, setiap pekerjaan yang dikerjakan SPG dan SPB akan diatur oleh pihak perusahaan. Namun berikut beberapa tugas dan tanggung jawab seorang SPG dan SPB secara umum:

1. Mengelola keluar masuknya produk

Salah satu tugas SPG dan SPB adalah mengelola produk dengan cara mengatur penataan produk sehingga tampilan produk menarik dan rapi. Apalagi jika produk yang dijual menggunakan rak display, SPG dan SPB wajib menata rak agar terlihat menarik. 

Posisi produk yang menarik tentunya akan menarik perhatian calon pembeli. Dengan begitu, calon pembeli akan cenderung menghampiri apabila melihat display produk yang menarik. Dengan begitu, calon pembeli tertarik untuk membeli.

2. Mempromosikan produk

Mempromosikan produk adalah tugas utama seorang SPG dan SPB. SPG dan SPB wajib menguasai produk yang dijual sehingga bisa lebih mudah mengenalkan produk kepada calon pembeli. Pengenalan produk bisa dilakukan dengan cara memberikan informasi mengenai keunggulan produk, bahan utama, hingga manfaat yang calon konsumen dapatkan.

3. Menjual produk

Tidak hanya promosi, seorang SPG atau SPB harus mampu melakukan penjualan secara langsung kepada konsumen. Penjualan langsung ini penting bagi perusahaan agar mendapatkan konsumen sebanyak mungkin sehingga penjualan juga meningkat.  Dalam penjualan langsung, perusahaan tidak memerlukan pihak lain sebagai perantara, sehingga SPG atau SPB wajib memiliki skill dalam menjual produk secara langsung.

4. Mencatat penjualan

Seorang SPG atau SPB wajib mencatat penjualan baik dengan menggunakan komputer atau perangkat elektronik lainnya. Hal ini harus dilakukan secara rinci dan mudah dipahami. Dengan adanya dokumen ini, maka SPG dan SPB bisa tahu apakah targetnya sudah tercapai atau belum.

5. Memberikan informasi kepada konsumen

SPG harus bisa mendekati calon pembeli yang ada di area penjualannya dan memberikan informasi produk yang dijual. Oleh karena itu, seorang SPG atau SPB wajib menguasai produk dan promosi yang diberikan. SPG atau SPB juga bisa menginfokan mengenai program promosi, undian berhadiah dan lainnya dengan baik.

6. Melayani konsumen dengan baik

Pelayanan yang baik dan prima akan membuat konsumen merasa nyaman, seperti sikap yang sopan, tutur kata yang sopan, memberikan senyum yang tulus dan memberikan salam. Dengan begitu, konsumen pada akhirnya akan membeli produk tersebut.

7. Menerima komplain dari konsumen

Tak hanya menawarkan produk, SPG atau SPB juga wajib menerima komplain dari konsumen. Dengan mendengarkan komplain konsumen dengan baik, SPG atau SPB wajib memberikan tanggapan yang solutif dan ramah. Jika dirasa komplain di luar kemampuan, maka SPG atau SPB bisa melakukan follow up kepada pihak perusahaan sehingga konsumen merasa lebih tenang.

8. Membantu konsumen

Tugas SPG atau SPB selanjutnya adalah memberikan bantuan kepada konsumen, terkait produk, variasi produk, kelebihan dan juga cara pemakaian produk.

9. Membersihkan area penjualan

Selain itu, SPG atau SPB juga harus melihat area penjualan. Area penjualan yang bersih akan membuat konsumen lebih tertarik untuk membeli produk, Dengan begitu, SPG atau SPB harus bisa membersihkan dan merapikan area penjualan.

Nah, itulah penjelasan lengkap seputar SPG dan SPB serta tugas dan tanggung jawabnya yang harus kamu ketahui. Tidak hanya menawarkan dan menginformasikan produk, seorang SPG dan SPB harus memiliki skill yang bisa membuat konsumen pada akhirnya membeli produk yang ditawarkan.

Jika tertarik untuk mencari pekerjaan sebagai SPG / SPB, kamu bisa mengunduh aplikasi Sampingan. Lewat aplikasi Sampingan, kamu dapat mencari berbagai jenis pekerjaan dengan pilihan lokasi sesuai dengan preferensi dan langsung melamar ke pekerjaan tersebut. Tidak hanya pekerjaan part time, Sampingan juga menawarkan pekerjaan full time. Semua lowongan pekerjaan yang tersedia di aplikasi Sampingan telah diverifikasi oleh tim Sampingan.

Lebih dari 1 juta pencari kerja di Indonesia sudah menggunakan aplikasi Sampingan. Unduh aplikasi Sampingan di Google Play Store melalui link ini.

Baca juga: Memahami Tugas Quality Control Beserta Kualifikasinya

LIKE

[wp_ulike]

SHARE

Share on linkedin
Share on facebook
[Sassy_Social_Share]
Views
Likes

Tags:

You may also like

Ready to enhance your staffing?

Your customers are waiting,
it’s time to meet their demand.

Your customers are waiting,
it’s time to meet their demand.